GemalampungNews.Com, S- Widya CastrEna Dharma Siddha “Penyempurnaan Pengabdian Ilmu Pengetahuan Dengan Ilmu Keprajuritan ” Inilah Semboyan Menwa Indonesia Yang Melakat dalam Setiap diri anggota menwa bersamaan dengan semangat patriotisme dalam mempertahankan dan bela negara.

 

Sejarah Menwa bisa dilacak sampai 49 tahun yang lalu. Yang mengawali nya adalah keterlibatan sejumlah mahasiswa FK-Unpad dalam penumpasan DI/TII Karto suwiryo, 1959. mereka diikutsertakan langsug dalam operasi militer tersebut, sesudah memperoleh latihan militer di Kodam militer Siliwangi.

Namun yang dilakukan menwa pada saat itu bukanlah untuk melawan para Mahasiswa sendiri. Misalnya Soekarno mengomandokan “Trikora”, para anggota Menwa menjadi bagian dari tim sukarelawan yang dikirim ke Irian Jaya. Jadi betul-betul terjun ke medan pertempuran. Tugas intelijen mulai dilakukan mereka di saat-sat menjelang akhir rezim orde lama. Kampus memang menjadi ajang politik yang sangat hangat saat itu dan Menwa berfungsi sebagai mata telinga ABRI di kampus dalam rangka menangkap penyusupan PKI ke kampus-kampus. Menwa misalnya menjadi salah satu garda terdepan dalam berhadapan dengan organisasimahasiswa yang berafiliasi dapa PKI, CGMI, Karena keefektifitasnya, konon DN Aidit, ketua komite sentral PKI pernah meminta kepada Presiden Soekarno untuk membubarkan Menwa.

Baca Juga :  Rahmi Eliyana,SE,MM Kepala Kemahasiswaan dan In House Trainning A2L & Prasetiya Mandiri Group Lampung,Berharap Pekerja Tingkat SDM...

Di era orde baru salah satu perkembangan terpenting dalam perjalanan Menwa adalah keluarnya surat Keputusan Bersama tiga Menteri, Mendikbud, Menhankam, mendagri No.Kep/39/XI/1975 tanggal 11/11/75 tentang pembinaan organisasi Menwa ; yang ditindak lanjuti dengan SKB menhankam, Mendikbud, dan Mendagri No.Kep 02/I/1978 tanggal 19/1/1978 tentang petunjuk pelaksanaan Pembinaan organisasi menwa . secara umum sasaran pembinaan menwa di arahkan pada

1. terwujudnya menwa sebagsai patriot pejuang, pelopor dalam pembangunan sebagai insan Pancasila yang bertakwa kepada Tuhan YME
2. terwujudnya identitas Menwa sebagai mahasiswa Indonesia yang terlatih dan sadar akan tanggung jawabnya dalam pembangunan negara serta menjunjung tinggi Tri Dharma Perguruan Tinggi selain sebagai komponen kekuatan Hankam
3. tewujudnya penghayatan, penyerapan serta pelaksanaan tekad dan pendirian menwa Indonesia sebagai sumpah setia terhadap Pancasila dan UUD 1945.

Melalui konsep NKK/BKK, yang dicetuskan oleh DR. Daoed Joesoef, Mendikbud waktu itu, Menwa ditempatkan sebagai salah satu unit kegiatan resmi di tingkat universitas. Dengan merka mempunyai kesejajaran dengan unit kegiatan mahasiswa (ukm) Mereka digolongkan dalam pembianaan minat, bakat dan Kegemaran. Namun secara structural pembinaan meliputi tran- departemental, disitulah awal “konflik” itu barangkali timbul.

Baca Juga :  Inilah...Ismi Aprilia, Luangkan Sejuta Bakat di CamPro

Dalam wacana kemahasiswaan,mereka dibawah mendikbud, karena semata-mata mereka adalah mahasiswa Indonesia , yang juga mahasiswa Indonesia lainnya yang memiliki status nahasiswa. Unsur pembinaan dari menhankam , oleh karena itu secara atributifdan posisi mahasiswa itu dibekali dengan teori-teori dan praktik ketentaraan dan kesatrian yang seperti yang dicontohkan untuk militer kita, dan berkaitan dengan Depdagri, karena walau bagaimanapun, sebagai salah satu bentuk dari unsur bela negara, maka menwa ditempatkan di bawah koordinasi Pertahanan sipil, Jadi memang secara structural pula, menwa adalah slitis.

Sedang aspek paling menonjol karena fungsi kesetaraan itu di Indonesia itu untuk trend sekarang dibawah Orde Baru adalah bahwa ABRI ikut terjun dalam dunia politik, maka sulit rasanya di elakkan kalau dikatakan bahwa mereka pun telah memainkan fungsi-fungsi dari DWI fungsi ABRI. Ini pulalah memicu tuduhan bahwa mereka dalam performansinya lebih mirip Tentara dari pada sebagai sosok mahasiswa. Ini terlihat dari atribut yang dikenakan , dari cara berjalan , dan secara psikologis jiwa sesama korps (espirit de corps) lebih kuat karena mereka digodok di kawah candradimuka. politik ini memang tak menguntungkan Menwa “generasi baru” ini. (Red)

 1,695 total views,  2 views today

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here